24

Saya pernah diajari tentang bikin life mapping, saya praktekkan, dan berakhir dengan membuat saya merasa bersalah. Bersalah karena seakan-akan mendikte takdir, dan berpanjang angan. Tahun ini menyadarkan saya untuk hidup mengalir saja, tapi selalu siap dan waspada. Urip kudu eling lan waspodo.

Pernah saya banyak cita-cita, yang akhirnya nggak kesampean, cuma bikin pusing aja, dan punya support system yang banyak. Kalau nggak, udah minum racun kayaknya.

Sampai saya ada di titik ini, posisi yang sama sekali nggak pernah terpikirkan. Ikut seleksi untuk di posisi ini, cuma karena memenuhi saran ibu untuk ikut, udah. Ternyata doa ibu dan ayah itu ampuh, saya merasa pas ada di sini.

Saya juga ngerasa senang bisa jadi anak yang nurut dan gak banyak nuntut, merasa lebih adem dan ikhlas.

Instagram itu toxic juga, seringkali saya logout karena nggak kuat liat teman-teman kok udah pada keren-keren sedangkan saya masih gembel saja. Tapi sekarang-sekarang nggak sih, soalnya saya paham kalau hidup itu cuma wang sinawang.

Apa yang kamu liat orang lain itu enak, belum tentu, kamu belum melihat orang itu seutuhnya, percayalah tiap orang punya ujian yang beda-beda. Udahlah, fokus aja sama hidup sendiri, disyukuri, dijalani, jangan banyak nuntut dan selalu siap sama perubahan apapun.

Hidup itu selalu sesuai dengan yang ditakdirkan Tuhan, bukan selalu sesuai dengan yang kamu inginkan.

Advertisements

Tuhan Itu Maha Adil, Manusia Itu Goblok (Tapi Tidak Pake Maha, Cukup Gobloknya Saja)

Alkisah ada seorang teman cerita, mengeluhkan perilaku orang tuanya yang tidak baik padahal dia sudah berbuat baik untuk orang tuanya

“Aku udah baik sama orang tuaku tapi kok orang tuaku tetep gitu aja ya, malah kayak aku gak dianggap anak, sebenernya Tuhan kok nggak adil ya?”

“e ntar dulu, kok bisa bilang Tuhanmu nggak adil?”

“ha iya, aku udah buat baik sama orang tuaku, kok mereka tetep gitu-gitu aja”

“bentar, yang dibaikin tapi nggak balas baik kan orang tuamu, berarti mereka yang nggak adil, bukan Tuhan yang nggak adil. Coba kamu pikir, aku malah ngiri sama kamu, pinter, berprestasi, temannya banyak, ceweknya juga cantik, hahaha. Mungkin balasannya bukan berupa kebaikan dari orangtuamu, tapi ada jalan-jalan lain sebagai balasan perbuatan baik sama orangtuamu, wong Tuhan kok, terserah dong, kan yang lebih tau dia, adil kan?”

“Lho berarti terus aku nggak usah jadi anak baik aja kalo gitu caranya, tak shodaqoh atau yang lainnya aja, aku capek hati ngadepin orangtuaku kalo gini”.

“hess gak gitu blok goblok, berbuat baik sama orang tua itu perintah dari Gusti Allah, urusan mereka bales baik atau nggak, bukan urusanmu, biar Gusti Allah yang ngatur, kewajibanmu cuma menjalankan perintahnya aja. Kalau kamu berbuat baik demi mengharapkan balasan kebaikan dari orang yang kamu baikin, itu bermasalah, satu, niatmu bukan karena Tuhanmu yang mana bisa-bisa amalanmu tertolak, dua, balasannya nggak tentu dan bukan yang terbaik, yo wajar yang maha adil kan Tuhan, bukan manusia. Efeknya kalau konsep itu nggak dipahami, orang akan kapok berbuat baik karena nggak pasti dibalas kebaikan sama yang dibaikin”.

“Iya juga ya dipikir-pikir, rejekiku dari Gusti Allah mbuh itu nikmat sehat, kepintaran, rejeki, ketampanan yang kamu nggak punya, itu banyak kok. Ya adil sih kalo gitu, dan enak, soalnya aku terlalu fokus sama yang gak aku punya dibanding yang aku punya”.

“aku juga fokus sama yang nggak aku punya tapi kamu punya”.

“apa?”.

“berbuat baik sama orang tua, aku ngerti konsepnya tapi susah jalaninnya, sebenernya aku lebih goblok dari kamu, paham tapi nggak dijalanin”.

“yo pancen koe ki goblok kok, hahahah”

“hahahahah”

 

 

 


kisah nyata dengan bumbu

Fosman Menurut Saya

Image may contain: 27 people, including Catur Slanc, Aldy Novaldy, Roni Abdur Rahman, Syahadatain Nor Haerani, Eka Aprilia Mardiansyah, Mohammad Ibnu Fajri, Isna Shofia and Hilman Ajidewan Adam, people smiling

mantap UNPAD wkkwk

Disclaimer: saya bukan orang yang paling paham, mengerti, atau pintar seputar Fosman, founder wae bukan, saya cuma pernah terlibat di forum ini selama 1 tahun.

Kenapa gak diprivate? Kenapa dipost diwordpress? Barangkali mau ada yg bikin forum ginian juga, saya cuma mau nyampain konsep saya tentang how a forum should be

Sebenernya, kenapa saya mau nulis ini adalah karena saya liat potensi yang cukup besar dari forum ini. Forum Saintis Muda Nasional, disingkat Fosman, namanya lumayan ngeri ya, ga malu-maluin lah kalo dipasang di jaket lembaga atau di CV.

pas mau nge-copy definisi resminya dari website, agak kaget dikit sih ternyata udah gak pake domain .org, malah pake domain wordpress wkwk yah gak jadi keren deh. ya cek sendiri aja deh ya di fosmanblog.wordpress.com. klaimnya sih sebuah forum komunikasi kelompok studi mahasiswa fakultas MIPA/Sains se-Indonesia. sebenernya menurutku lebih asik ditambah teknik sih, biar rame sekalian. Ya, itu, forum komunikasi, apa yang Anda harapkan sebagai seorang anggota kelompok studi dari sebuah forum komunikasi? hal ini buat saya jadi visinya Fosman, visi Fosman adalah bisa mewujudkan apa itu kepengen dari anggota forum.

kalau saya pribadi, kepengen saya dari sebuah forum komunikasi kelompok studi adalah banyak sharing-sharing antar kelompok studi. selaku orang yang beberapa tahun di kelompok studi, banyak banget permasalahan yang nyaris saya bingung solusinya apaan. mulai dari hal sepele kayak ‘bingung nentuin mau kunjungan kemana’ sampe hal fundamental kayak ‘grand design kelompok studi itu kayak apa’. tapi, apa yang saya dapat di Fosman dari satu tahun? hmm kayaknya saya malah ribet dengan ngasih masukan proker forum, bahkan hal fundamental kayak seperti apa pola forum seharusnya, itu pun saya lalai buat ngingetin lagi ke yang lain. alhasil? ya gitu-gitu aja, padahal saya pengen banyak belajar dari kelompok studi lain di luar sana.

menurut saya, yang namanya forum itu nggak usah kebanyakan proker sendiri, soalnya menurut saya (lagi), tujuan adanya sebuah forum itu untuk improvement anggota-anggotanya kok. semoga sih kedepan-kedepannya gak ngelakuin yang saya lakuin lagi, ribet dengan proker forum-yang menurut saya nggak terlalu penting-dan lupa dengan hal yang paling esensial. tukar pikiran, tukar gagasan. saling cerita, saling mendengarkan. saya adopsi pekerjaanmu, kamu niru program-programku. tujuannya apa? ya biar organisasi semakin bagus, semakin manfaat buat banyak orang. bukan justru bikin orang-orangnya ketambahan pekerjaan.

ultimate goal dari sebuah forum (menurutku) harusnya adalah memberikan kebermanfaatan dalam bentuk relasi, pengetahuan, dan ilmu. Lalu apakah lupa dengan misi pengabdian masyarakat dan ilmu pengetahuan? yo nggak lah, itu biar jadi ranah pekerjaan masing-masing aja. contoh gini, misalkan FKIST UIN SUKA belum punya comdev, lalu pengen berkontribusi ke masyarakat lewat comdev Fosman, dan comdev Fosman pake desa binaannya LSiS (krn udh punya comdev) menurutku itu kurang efektif. Akan lebih seru misalkan gini aja, FKIST bilang pengen punya comdev, diasistensi dulu sama LSiS dan KSF lain yg piya comdev jg, dari mulai grand design sampe proker, nentuin desa binaan, program, dll, sampe akhirnya established. Daripada ngikut program Fosman doang, krn program yg diurus oleh bnyk orang yg berjauhan dalam jarak itu agak susah komunikasinya, mesti gak terlalu well organized juga prokernya. Disamping itu, bakal merekatkan hubungan antar organisasi juga, melalui sharing intens dan strategis, nggak cuma ketemu bbrp kali setahun doang, yg habis kelar acara, namanya udah lupa wowkwowkok.

jadi enaknya gimana? menurutku, program itu banyakin sharing, kopdar, main, sunmori malah mantep itu wkkwk. analoginya gini, KSF itu tempat kerja, Fosman itu kantinnya, kalau kamu capek di tempat kerja, banyak masalah di tempat kerja, ya kamu main ke kantin, cerita-cerita sama temenmu di kantin, apa masalah di tempat kerja, gimana kabar kerjaan. pulang dari kantin, kamu dapet pencerahan dari teman-teman kantin, kalaupun nggak dapet pencerahan ya paling nggak udah dapet haha hihi dan temen baru di kantin. bukan malah ke kantin eh dikasih tambahan pekerjaan sama teman-teman kantin, mati kamu pulang-pulang wkwkw.

kalo menurutku sih, saresehan awal kepengurusan selain nyampein profil KSF, sampein juga kelebihan-kekurangan/peluang-masalahnya (SWOT), biar yang lain juga tau, keinspirasi, atau sukur-sukur ada yang bisa bantu, nanti saling kasih solusi satu sama lain. gausah formal-formal lah pake kursi pake seminar dll, atmosfernya digawe santai aja, snack kotak diganti gorengan sama kopi aja, lesehan, seeeee-homy mungkin lah biar santai dan akrab. nah yang kayak gitu diadain misal nasional 2x setahun, yg regional juga 2x setahun, jadi yaa tiap 3-4 bulan ketemu laah. lha terus yg kadung ada divisi riset/comdev ngapain? ya menurutku ngecompile capaian/progress tiap-tiap KSF aja. mau lebih wangun? kalian bikin rencana riset bareng-bareng tuh ngeri, misal tema nasional energi, UGM misalkan biodiesel, UNDIP solar panel, UM mikrohidro, pas saresehan kesepakatan, nanti pas mubes sekalian disampaikan hasilnya.

intinya, fokus sama saling mengembangkan organisasi masing-masing, lewat sharing, belajar bareng, program bareng, kan bisa aja tuh misal UM dan UB deketan, terus biar lebih gayeng dan sekalian main-main, karena sama-sama ada proker kajian ilmiah, terus bikinnya barengan. 1 pembicara dari UB, 1 dari UM, panitianya juga dioplos, kan enak tuh, nambah temen, nambah jaringan, nambah pengetahuan, kali aja ada yg nemu jodoh juga bisa kan yeee hahahahahaha

oh iya cuy! mubes menurutku bakal lebih wangun kalau nyampein profil+SWOT+capaian KSF juga, biar keliatan bedanya sebelum dan sesudah ikut Fosman setahun, soalnya ITU! ITULAH MENURUTKU INDIKATOR KEBERMANFAATAN Fosman! KALAU BISA MEMBUAT KSF JADI LEBIH BAIK DARI SEBELUMNYA!!!

wkkwwk seneng banget bisa nemu kesimpulannya.

yaa soalnya saya agak sedih liat mubes, prokernya sedikit yg jadi, ya wajar aja lah orang susah-susah wkwkw, saya jadi merasa gagal dalam merumuskan pas periode saya wkwk maaf ya.

ya semoga dari bacotan ini bisa diambil manfaatnya, Fosman itu forum, bukan organisasi baru. Dan kesuksesan Fosman bukan dilihat dari banyaknya proker yang tercapai, tapi dari banyaknya manfaat yang bisa didapet oleh anggota-anggotanya. saya seneng liat proker Fosman jalan, cuma lebih seneng banget misal bs liat anggota saya dapet sesuatu kayak jaringan/ilmu/insight dlsb dari Fosman.

Mohon maaf kalo menyinggung sana sini wkwkwk

Maturnuwun, semoga makin sukses.

Spesial maturnuwun buat teman-teman Fosman dan KSF anggota tahun 2015, diatasnya dan dibawahnya, semoga sukses dan bermanfaat dimanapun Anda berada 😀

Be Yourself, Katanya…

Selama ini saya pikir quote “just be yourself” itu cuma ala2 doang, ternyata ini mantra sakti juga

Begitu juga dengan “I choose I live”, dulu saya mikir kalo quote itu cuma pelengkap gambar2 adventurous buat promosi rokok aja. Jebul nggak.

Jadi diri sendiri itu ternyata keramat, dgn prinsip ini potensimu bs keluar semua.

Cukup cape, beberapa saat, termasuk saat ini ada beberapa hal yang sedang nggak saya banget di diri saya. Bayangin, kamu itu kucing, cuma kakimu sirip hiu, kan keplek2. Sebergairah apapun si kucing jalan, tetep ga pindah, karena kakinya nggak didesain buat lari. Mau renang? Sama aja bunuh diri, kucing kok.

Jadi beruntunglah orang yang hidup apa adanya tanpa kepura2an, entah itu berpura2 karena tekanan ataupun sekedar gaya2an. Veteran saja memperjuangkan kemerdekaan, masa kamu malah seneng terjajah.

Kemerdekaan akan membuatmu unstopable. Able to do anything you want. Konon hamish daud memilih raisa bukan mergo ayune, tapi karena selalu mendukung dan mengencourage apapun yang hamish daud cita2kan. “Pasti bisa kok”, ya gt kira2.

Tapi plis kamu bukan hamish daud, kalo pun kamu seganteng sekendel sedandy separlente hamish daud belum tentu juga bs dapet yg kayak raisa yg bikin kamu unstopable.

Jadi.

Poinnya adalah.

Cuma kamu sendiri yang bisa bikin dirimu unstopable, merdeka!

Merdeka pangkal bahagia. Belum tentu kamu dikasih modal gede bgt terus bahagia, kalo kamu ngga ada jiwa pengusaha. Cari bahagiamu, ikuti kepengenmu. Ya memang ngga semua orang punya kondisi cukup mendukung buat ngelakuin apa yang dipengenin, cuma seenggaknya jangan padamkan semangat itu. Nggak salah, justru lebih salah kalo egois, tapi yg kurang tepat itu ya membohongi diri sendiri. Power ranger ngaku aquaman, sok2an ngaku ahli selam jebul malah konslet wkwk.

Cuma ya itu, siap2 dengan konsekuensinya, pejuang kemerdekaan aja habis keringat, darah, dan air mata. Tapi seharga sama kemerdekaan yg didapatkan.

Pertinyiinnyi, siap nggak dengan trade off yg sebegitu gedenya?

Siap aja lah, timbang bunuh diri

Menganggur Tapi Gak Nganggur2 Banget

Izin pinjam jalur. Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memberikan kejonesan utk saya sehingga malam minggu yg sunyi ini saya cukup gabut dan gak punya ide apa2 lagi buat dilakukan tp pengen tetep produktif wkwkwk yasudahlah corat coret aja deh ya, semoga bisa ada sesuatu yg diambil.

Saya pengen cerita soal kerjaan saya  sehari2 ajalah, nggak ada hal spesial lain lagi sih buat diceritain soalnya, wkwkwkw.

Jadi sebenernya saya lagi nunggu bulan februari, ada sebuah pengumuman yang kalo diterima ya tetep saya luntang lantung kayak gini sampe beberapa bulan selanjutnya, dan kalo nggak jadi ya saya mau cari kerja di swasta gitu, sesuatu yang sebenernya nggak saya banget kerja di swasta tuh hahaha. Ya doakan ya biar dapet, saya suka hidup luntang lantung soalnya.

Sambil mengisi waktu luang biar nggak jamuran di kamar kosan, saya sebenernya ngambil dua kerjaan, soalnya katanya kalo freelance jaman sekarang nggak cukup satu kerjaan, tapi harus banyak. Sebenernya mau di lebih banyak tempat sih, Cuma laptop lagi rusak kwkwk alesan ya, jangan ditiru, banyak alesan.

Saya bersyukur punya adek yang mau laptopnya tak pinjem2, jadi saya berani ngambil kerjaan sebagai freelance tukang nulis artikel. Gajinya nggak gede, paling Cuma ngecover makan lah ya sehari2, lagian kan nasinya pake magic jar. Kata mas adi suharyanto disuruh latihan urip prihatin. Wkwk. Berhemat adalah tirakat jaman modern kalo kata saya. Kerjaannya bentar, Cuma 2 jam paling selesai lah. Biasanya sehari nulis 1500 kata, kontennya macem2, dari review HP sampe reseller hosting. Dari gamis muslimah sampe sistem informasi geografi. Dari kandang sapi perah sampe railing tangga minimalis. Dari mesin absensi sampe makanan khas solo. Hahahaha.

Gaji nggak gede, Cuma saya seneng. Kenapa? Ada hobi ngebacot soalnya, Cuma kan harus ada temennya, Cuma karena sekarang saya pengangguran dan nggak ada kerjaan apa2, jones pula, jadi bisa lah menyalurkan hobi bacot dalam bentuk bacotan jari. Yang informatif dan sistematis. Selain itu karena tiap hari ada tema yang aneh2, otomatis dapet ilmu-ilmu baru tiap hari, jadi mau nggak mau ya ngerti tentang itu, karena kita wajib baca dulu, paham dulu, baru bisa nulis 😀 gak enaknya ya kalo lagi males nulis aja sih, Cuma ya jarang2 sih perkara hal yang menghasilkan uang ki aku males gitu. Jadi jarang ngalami gak enak. Manfaat selanjutnya adalah belajar nulis efektif juga, terus pake teknik2 SEO gitu alias search engine optimization. Jadi bikin artikel ada keywordnya, ada jumlah paragraf, kata, subjudul, poin2, gitu2 lah pokoknya. Nek websitemu ameh payu pake cara ini nih. Oh ya dan kerjanya juga fleksibel, bisa dimana aja dan kapan aja, modal laptop sama internet doang.

Yang kedua, saya ngajar di bimbel juga. Sebenernya feenya kecil sih, nggak gede2 amat, Cuma ya lumayan lah buat bayar kos aja mah udh lebih2. Lebih gede ngelesi privat sih, tapi males e pergi2 jauh, kalo ngajar kelas kan enak Cuma tinggal nunggu manis di kantor dan siswa pun datang. Kenapa ngajar? Nah ini ada kalimatnya bagus, dari temen saya

“ngajar bimbel itu uangnya dikit, buat hidup aja kurang, tapi diniati amal jariyah aja, insyaAllah berkah”

Siapa orangnya gamau tak sebutin, nanti dia sombong, soalnya kalo dia lagi sombong tuh nyebelin banget, pengen tak kepret pake nampan bakso kawi. Tapi ngangenin orangnya baik banget. Tapi angger le ketemu pengen tak kepret wkwkwkwk.

Yo lanjut, ya selain sebagai niat beramal gitu kan wkwkw soale kalo mengharap duitnya ya nggak bisa diharapkan e ahahah. Aku juga ada cita2 pengen jadi dosen, ya sekaligus latihan mengajar lah ya. Soalnya kerasa banget, siswa bimbel itu ya pasti karena ada masalah yang dialami di sekolahan, entah itu karena gurune le ngajar gak cetho, kakehan dispensasi mergo jadi atlet sekolah, atau memang agak sulit fokus saat belajar. Nah tugas si guru bimbel adalah membantu buat memahamkan, kan kudu memahami karakteristik siswanya dulu, soalnya masing2 siswa punya cara sendiri dalam belajar. Ada yg lebih ke audio, visual, atau kinestetik. Ya pinter2 lah ya guru nerangin. Nggak kudu jenius jd tentor bimbel ki, cukup pinter aja, kan malu kalo ditanya gak bisa hahaha. Tapi yang terpenting adalah kamu bisa bantu memahamkan materi ke siswa. Ini yang susah, kalo Cuma ngerjain soal saya yakin pada bisa, Cuma kalo memahamkan, ya ini butuh ilmu tersendiri. Saya masih belajar terus ki, boleh kalo ada yg mau ngajari 😀

Lumayan tiap minggu paling nggak ya adalah 5-8 shift, sore sampe malem biasanya. Sering juga diminta bantu ngajar di cabang palbapang bantul. Ya walaupun dikasih uang transport sih tapi capeknya bosss wkwk tapi pas di kantor ya capeknya ilang, seneng liat siswa2 pada semangat belajar, antusias 😀 awalnya Cuma berani kimia SMA aja, skrg karena pengen duit lebih banyak ngajar fisika SMA juga, hahaha. Ya tapi tetep masih ga berani ngajar di bawah SMA, soalnya anak SMP SD ki nggak seserius anak SMA kalo belajar, belum nyampe ilmu sabarnya 😀

Suatu malam ,saya habis ngajar nganter hp ke rumah teman di daerah jejeran, deket pak pong tu lho, nah paginya dia nanya:

“lha kok adoh banget e pak le mulang, seko sleman tekan bantul”

“yo piye pak, jenenge yo golek duit”

“hahaha, yo emang wong lanang ki cen kudu ngono sih”

Wkwkw. Terharu. Berasa laki.

Ya itulah kira2 soal mencari duit pas nganggur, sebenernya nggak tepat juga sih dikatain nyari duit, orang duitnya nggak ada kok, Cuma cukup buat bayar kosan, makan, sama sisanya buat beli iPhone. Wakakakawkwak sorry aku orangnya sombong jadi suka pamer.

Lebih cocok sebenernya diniatkan buat nyari skill, pengalaman, relasi, sama pengetahuan sih. Syukur2 kamu cukup baik hati untuk diniatkan sebagai membantu sesama. Atau kalau kamu muslim, ya diniatkan untuk beribadah aja, insyaAllah lancarrrr urusan2 😀

Gitu dulu, selamat ya kamu sudah menyia2kan waktumu dgn membaca tulisan ini wkwk

Nanti kalo ada yg menarik lagi tak tulis lagi

Nek gak males

Jossss!

Guideline Yudisium Kimia UGM

Sebelumnya, selamat dulu buat temen2 yang sudah selesai sidang skripsi, semoga ilmu dan gelarnya bermanfaat 😀

Sbg respon utk faidz yang bikin status di LINE kalau nggak tau ngapain utk ngurus yudisium, dan pengalaman saya juga yang cukup kebingungan gimana sebenernya ngurus yudisium, jadi ini saya buatkan guideline utk ngurus yudisium, semoga membantu.

download dulu file2 berkas yudisum, ada 2 jenis.

  1. borang checklist yudisium dari chemistry.ugm.ac.id –> dokumen (kalo dari HP utk web versi mobile ngga keliatan, di browser (misal chrome) itu centang pilihan request desktop site biar keliatan). Borang ini juga berfungsi sebagai tanda telah menyerahkan skripsi ke TU Departemen Kimia.
  2. form yudisium dari mipa.ugm.ac.id –> dokumen akademik

nah, yang jadi acuan utk dilengkapi itu yang borang checklist yudisium dari web kimia aja, soalnya form yudisium itu udh termasuk dalam checklist.

nah udh tinggal dilengkapi persyaratannya, oh ya rajin2 aja cek info tentang tanggal2 kayak batas pengumpulan dsb ke akademik.

coba dibuka dulu form dari web kimia, kita bahas satu-satu.

  1. berkas permohonan yudisium –> ini tuh form yudisium yg dari web mipa, tinggal diisi aja, ada beberapa bagian
    1. halaman pertama, ya itu diisi dan buat checklist aja, utk point no.6 surat bebas perpus UGM itu didapetnya dari etd.ugm, jadi nggak minta ke perpusat (nanti dibahas). Profil mahasiswa itu kayak map yang warnanya kuning, didapet kalau udh nyetor berkas2 lainnya ke loket 4 di gedung A, nanti diisiin sendiri. itu kertasnya jadul btw, masih pake kurikulum 2007 apa ya, sebelum 2011, utk kesetaraan matkul bs diliat di panduan akademik ver. 2011, utk yg nggak ada/matkul baru, nanti tulis sendiri. kode matkul juga harus diubah, pake correction tape yak, biar rapih.
    2. hal 2, minta ttd DPA
    3. hal 3 matkul yg dibatalkan. utk ttd kadept sebaiknya minta aja, walaupun ada kasus yg ngga dittd juga diterima, tp ada yg ditolak juga kwkwkw mending minta aja.
    4. hal 4, ini juga dittd kadept
  2. transkrip –> nyetak sendiri di palawa
  3. KHS pertama-terakhir –> sama
  4. 1 lbr intisari dan abstrak
  5. fotokopi manlab A dan B

itu dulu sudah, yg bisa disiapkan sendiri, selanjutnya butuh kemana2 dulu.

Sambil jalan, saya sarankan utk menyegerakan ngurus bebas lab dulu, karena bbrp lab makan waktu yg cukup lama.

  1. lab analitik, kalo ngga ada tagihan nanti langsung ngisi surat bebas lab, habis itu ketemu pak roto minta ttd beliau, biasanya bs ditemui di gedung S2/S3 lt.1, ruangan pertama sblh utara gedung.
  2. lab anorganik, langsung isi surat bebas lab, nanti dimintain ttd pak Sutarno dulu, cepet kalo anorganik, top, punya saya ngga sampe sehari.
  3. lab kimia fisik, ketemu pak wangsa, minta surat bebas lab, habis itu janjian dulu sama Bu Wega minta ttd
  4. lab organik, nah ini lama, isi buku dulu di TU lab, nanti dibuatin surat dan dimintain ttd, punya saya makan waktu 4 hari hahaha, habis itu tinggal ambil.
  5. lab kimia dasar, sama kayak organik, ini lbh lama kalo saya -___-
  6. LPPT, ke front office di LPPT Unit 1, ambil antrian, minta surat bebas lab, udah beres, cepet.

ini dibahas sendiri tentang perskripsian. soalnya bakal saling terkait antara point 5, 6, dan 7. habis pendadaran mending langsung kerjakan revisi, kalo capek revisian, mau jalan2, mending ke kopma, kosudgama (utaranya panti rapih), atau plaza agro buat beli kertas warna biru (dua pak biar aman) buat pembatas antar bab di skripsi, sama kertas kuning buat lembar pengesahan satu pak. keduanya ada logo UGMnya. kuningnya kuning gading ya bukan kuning nutrisari jeruk.

Habis selesai revisian, siapin dulu lembaran pengesahan, ngeprint sendiri, formatnya liat di panduan, siapin aja kalo mau ngepas mah 6 lembar (1 pisahan, 5 buat di skripsi), ada juga yg bikin 8 buat cadangan. nah minta ttd penguji dulu, baru pembimbing. kalo udah baru cetak skripsi, liat panduan utk ketentuan, cetak 5 eksp. dan bikin 2 cd. rinciannya:

  1. perpus mipa 1 + cd
  2. perpus jurusan 1+ cd
  3. TU dept mas bambang 2
  4. lab 1

bisa sih nyetak di fotokopian gitu, tinggal bayar (PM utk tempat2, biar ngga disangka promosi). Ketentuan sampul, berat kertas, dsb dsb liat di panduan skripsi.

siiiip

selanjutnya, ini bisa selesai dalam 1 hari. fyi kan ada syarat bebas perpus, nah itu baru bisa didapet kalo udh ngumpulin skripsi, jadi sekalian ngumpulin, sekalian dapet surat bebas perpus juga.

  1. Perpus FMIPA –> tumpuk 1 skripsi dan 1 CD, nanti dapet surat tanda menyerahkan skripsi sama surat bebas perpus
  2. perpus jurusan –> tumpuk 1 skripsi dan 1 CD, nanti dapet surat tanda menyerahkan skripsi sama surat bebas perpus
  3. TU dept kimia –> ketemu mas bambang, tumpuk 2 skripsi, terus:
    1. minta ttd di borang checklist yudisium yg dari web kimia
    2. minta borang penyerahan skripsi utk lab
    3. minta nilai ujian skripsi
  4. ke lab masing-masing, isi dulu form yg dari mas bambang, kemudian tumpuk 1 skripsi, minta ttd utk form yg dari mas bambang

habis itu upload skripsi di unggah.etd.ugm.ac.id nanti panduan dsbnya ada disana. setelah semuanya berhasil diunggah, nanti print tanda mengumpulkan skripsi sekaligus bebas perpus, ga usah minta ttd (klik di kolom aksi, lihat icon printer)

selain itu bakal dapet password wisuda, mintanya ke Pak Sahlan loket 5 (ini mah mintanya ntaran aja kalo udh beres, ngga dikumpulin juga)

tahap terakhir, urus bebas perpus PAU. sebelumnya fotokopi dulu KTMnya, sekalian difoto juga gapapa kan buat kenang2an sebelum dikumpulin wkwk. Tempatnya di gedung PAU lt 2, sisi barat sblh tengah. Utk mendapatkan surat bebas perpus PAU, harus menyerahkan fotokopi KTM sama membayar uang administrasi 3000 (siapkan uang pas biar ga ribet).

nah udah, semua berkas yg didapat disatuin, habis itu kasihkan ke mbak sus di loket 4, dicek lagi barangkali ada yg kelewat, habis itu bakal dapet profil akademik, diisi dulu sesuai petunjuk diatas td, terus nanti dikumpulin lagi ke mbak sus, beres.

selamat! anda telah selesai yudisium!:D

oh iya, sekalian mampir ke loket 5 ketemu pak sahlan habis itu, minta password wisuda.

semoga bermanfaat, sukses yudisium dan selanjutnya 😉